Sanggau Bermartabat Tanpa Narkoba

talkshow yanjg digelar Pusat Kajian dan Keilmuan, Pojok Si Gondrong (PSG) Sanggau. Foto: Abang Indra

Sanggau, BerkatnewsTV. Penyalahgunaan Narkoba menjadi salah satu fokus penanganannya oleh pemerintah, dari pusat sampai daerah.

Termasuk penggiat anti barang haram ini. Dengan dampak yang begitu besar, narkoba telah berafiliasi menjadi pembunuh yang menakutkan bagi keberlangsungan hidup generasi sebuah bangsa.

Kepala BNN Kabupaten Sanggau, Ngatiya menyampaikan tren terhadap kenaikan kejahatan narkoba tidak terlepas dari masih sulitnya menghentikan jaringan bisnis yang ada.

Selain karena sejumlah keterbatasan seperti personil dan sebagainya, juga ada faktor lain yang mengakibatkan belum maksimalnya penanganan kasus-kasus narkoba di Indonesia bahkan di Kabupaten Sanggau.

“BNN tentu tidak dapat menyelesaikan persoalan ini sendirian. Tren kenaikan karena sejumlah hal tentu berdampak langsung pada perubahan strategi, tujuan dan juga target. Misalnya 2015 itu, dicanangkan bebas narkoba, namun kenyataannya target itu belum dapat terealisasi,” kata Ngatiya.

Ngatiya sampaikan itu disela talkshow yanjg digelar Pusat Kajian dan Keilmuan, Pojok Si Gondrong (PSG) Sanggau Rabu (27/11).

“Pencanangan 2045 sebagai gerakan Indonesia emas memang diharapkan persoalan narkoba ini bisa clear. Apalagi dengan semakin meningkatnya capaian jumlah masyarakat yang telah diberikan penguatan melalui P4GN, diharapkan ada peningkatan pola pikir masyarakat bahwa narkoba memang sangat berdampak buruk bagi kehidupan manusia,” terangnya.

Staf Ahli Bupati Bidang Pemerintahan, Hukum dan Politik, Rizma Aminin yang hadir pada acara tersebut mengatakan pemerintah daerah sendiri telah menerbitkan Perda Nomor 3 Tahun 2017 terkait dengan penanganan narkoba. Penekanan pada antisipasi dini menjadi salah satu fokus dari perda tersebut.

“Harapannya, tentu saja, dengan semakin dini antisipasi yang dilakukan maka kompleksitas persoalan narkoba ini dapat diminimalisir secara nyata. Memang menghilangkannya secara instan akan sangat tidak masuk akal. Oleh karena itu, mesti dilakukan secara sistematis,” ujar dia.

Praktisi kesehatan, dr. Jones Siagian yang juga Kepala Dinas Kesehatan Sanggau mengingatkan agar tidak bermain-main dengan narkoba karena dampaknya yang begitu besar. Tidak hanya dari aspek kesehatan tetapi juga dari aspek kehidupan lainnya.

“Kita memang mesti mengerti narkoba ini. Karena, ini berkaitan dengan wawasan sehingga mampu memahami dampak yang ditimbulkan,” terangnya.

Direktur Pojok Si Gondrong Kabupaten Sanggau, Sugeng Rohadi mengatakan dua hal yang menjadi dasar kegiatan tersebut yakni pertama memunculkan generasi muda yang “mau”, dalam artian mau bersama-sama berperan untuk memberantas peredaran dan penyalahgunaan narkoba di Bumi Daranante.

Kedua, lanjut dia, memunculkan generasi yang “mampu” artinya generasi, yang karena kemauannya itu, dengan tanggungjawab yang besar, mampu menjadi pelopor dan tonggak pemberantasan dan penyalahgunaan narkoba.

Kemauan dan kemampuan ini sangat diharapkan agar persoalan narkoba tidak hanya diserahkan penanganannya pada satu pihak atau instansi dan lembaga tertentu saja.(dra)

Tulis Komentar