Tradisi Robo-Robo Perlu Menjadi Agenda Kabupaten Sekadau

masyarakat Desa Tanjung, Kecamatan Sekadau Hilir, dimana masyarakat yang berada di wilayah delta yang berada diantara Sungai Sekadau dan Kapuas itu melakukan robo-robo, Rabu (23/10). Foto: Herry

Sekadau, BerkatnewsTV. Tradisi robo-robo yang dilakukan setiap hari Rabu, minggu ketiga, bulan Safar pada penanggalan Hijriah, selalu menarik perhatian khususnya di Kabupaten Sekadau yang secara turun-temurun masih melestarikan tradisi ini.

Seperti yang dilakukan masyarakat Desa Tanjung, Kecamatan Sekadau Hilir, dimana masyarakat yang berada di wilayah delta yang berada diantara Sungai Sekadau dan Kapuas itu melakukan robo-robo, Rabu (23/10).

Masing-masing warga membawa makanan, mulai dari anak-anak hingga orang tua.

Semuanya duduk melantai, berkumpul dan membaur satu dengan yang lainnya. Setiap tahunnya, tradisi ini pun dilaksanakan oleh masyarakat setempat.

“Entah karena ekonomi atau perkawinan orang meninggalkan kampung halamannya. Sehingga orang tua zaman dulu dibuatlah hari khusus agar semua dapat bertemu dan berkumpul kembali, maka ditetapkanlah pada bulan Safar, hari rabu, minggu ketiga sebagai hari pertemuan dan Kemudian berjalan lama-kelamaan menjadi tradisi hingga saat ini,” kata M. Yusuf salah satu tokoh masyarakat setempat.

Pada hari itu, kata dia, keluarga yang dari jauh kembali ke kampung halaman untuk bertemu dengan keluarganya. Tradisi ini juga sebagai perekat tali persaudaraan, keakraban hingga silaturahmi. Tradisi ini memiliki nilai atau makna untuk kehidupan bermasyarakat.

“Di Sekadau ada beberapa tempat yang melaksanakannya. Tidak ada tolak bala. Ada doa bersama dimaksud untuk meminta keselamatan, dijauhkan dari bencana, diberi keselamatan, dimurahkan rezeki dan dijauhkan dari perselisihan,” ungkap Yusuf.

Sementara itu Kepala Desa Tanjung, Syamsudin mengatakan, pihaknya sangat mendukung tradisi tersebut agar terus dilestrasikan. Mengingat, setiap tahunnya tradisi robo-robo telah dilaksanakan oleh masyarakat Desa Tanjung.

“Jadi, 2 hari sebelum acara robo-robo ini masyarakat sudah ada persiapan,” tutur Syamsudin.

Ia menjelaskan, dalam tradisi ini masyarakat masing-masing membawa makanan ke tempat yang sudah disiapkan. Pada saat makan bersama, masyarakat dapat saling bertukar lauk dan sayuran.

“Kami berharap tradisi robo-robo ini menjadi agenda kabupaten dan kami siap memfasilitasinya. Apalagi ini ajang kebudayaan yang perlu dilestarikan agar tidak punah. Mudah-mudahan kedepan lebih ditingkatkan dan dapat dimeriahkan dengan acara-acara lainnya,” tukasnya.(her)

Tulis Komentar