Petugas melakukan pemeriksaan kesehatan warga Sungai Bemban yang dinyatakan reaktif.
Petugas melakukan pemeriksaan kesehatan warga Sungai Bemban yang dinyatakan reaktif. Foto: Pek

Sanggau, BerkatnewsTV. Tim gugus tugas percepatan penanganan Covid-19 Kabupaten Sanggau terpaksa mengisolasi 23 warga Sungai Bemban Desa Sungai Batu Kecamatan Kapuas ke salah satu bangunan sekolah Dasar di Desa setempat.

Mereka diisolasi karena dinyatakan reaktif setelah petugas kesehatan melakukan pemeriksaan Rapid test.

“Kami menerapkan standar penanganan Covid-19 dengan melakukan tracking 100 persen terhadap siapapun yang kontak dengan orang yang terkonfirmasi positif asal Sei Benbam,” kata Pelaksana tugas Kepala Dinas Kesehatan Sanggau, Ginting, Selasa (14/7).

Dikatakan Ginting, setelah pihaknya menemukan salah satu warga Sungai Bemban yang positif usai melakukan perjalanan ke Putusibau.

Kemudian dilakukan tracking terhadap orang yang kontak dengan yang bersangkutan.

“Setelah kita tracking ternyata yang bersangkutan ada kontak dengan 98 orang. Ke – 98 orang ini kita Rapid test semuanya dan hasilnya mengejutkan 23 orang reaktif,” ujarnya.

Ginting menyebut, kejadian 23 orang yang reaktif ini baru pertama kalinya terjadi dimana satu orang yang terkonfirmasi positif menyebabkan 23 orang reaktif.

Baca Juga:

“Meskipun yang reaktif ini baru indikasi awal, tetapi kita tetap harus waspada dengan melakukan penanganan khusus. Oleh karena itu 23 orang ini kita isolasi secara khusus. Ada juga satu keluarga yang reaktif termasuk anak – anak yang kita isolasi di ruma, ” ungkapnya.

Mereka yang menjalani isolasi semuanya difasilitasi oleh Pemerintah, mulai dari konsumsi dan peralatan lainnya.

“Setelah itu nanti kita akan laksanakan Swab kepada mereka semua. Mudah – mudahan hasilnya negatif semua,” tuturnya berharap. (pek)